PENYEBAB GLOBAL WARMING : KONSENSUS DALAM KONSENSUS

Sebuah tim peneliti menegaskan bahwa 97 persen dari ilmuwan iklim sepakat bahwa perubahan iklim disebabkan oleh manusia. Kelompok ini termasuk Sarah Hijau, seorang profesor kimia di Michigan Technological University.



"Yang penting adalah bahwa ini bukan hanya satu studi - itu konsensus beberapa studi," kata Green. konsistensi ini di studi kontras dengan bahasa yang digunakan oleh ragu perubahan iklim. perspektif ini berasal dari, sebagai penulis menulis, "pendapat non-ahli dengan ahli dan dengan asumsi bahwa kurangnya penegasan sama perbedaan pendapat."

Peneliti Lingkungan menerbitkan makalah minggu ini. Di dalamnya, tim menjabarkan apa yang mereka sebut "konsensus tentang konsensus" dan menarik dari tujuh studi konsensus independen oleh co-penulis. Ini mencakup studi dari 2013, di mana para peneliti mensurvei lebih dari 11.000 abstrak dan menemukan sebagian besar ilmuwan setuju bahwa manusia yang menyebabkan perubahan iklim. 

Melalui kerjasama baru ini, beberapa peneliti konsensus - dan data mereka dikumpulkan dari pendekatan yang berbeda - mengarah pada dasarnya kesimpulan yang sama. Faktor kunci datang ke keahlian: Semakin banyak keahlian dalam ilmu iklim para ilmuwan miliki, semakin banyak mereka setuju tentang perubahan iklim yang disebabkan manusia.

Skeptis vs peragu

Ada banyak survei tentang perubahan iklim konsensus. Masalah dengan beberapa survei, menunjukkan Hijau, adalah bahwa mereka bias terhadap populasi dengan poin yang telah ditentukan pandang. Selain itu, responden beberapa survei kurang keahlian ilmiah dalam ilmu iklim.

"Masyarakat memiliki pandangan yang sangat miring dari berapa banyak perbedaan pendapat yang ada di komunitas ilmiah," katanya. Hanya 12 persen dari publik AS menyadari ada kesepakatan ilmiah seperti yang kuat di daerah ini, dan mereka yang menolak ilmu iklim utama terus mengklaim bahwa ada kurangnya konsensus ilmiah. Orang yang berpikir ilmuwan masih memperdebatkan perubahan iklim tidak melihat masalah sebagai mendesak dan tidak mungkin untuk mendukung solusi.

kertas baru ini adalah bantahan untuk komentar mengkritik 2013 kertas. Hijau adalah cepat menunjukkan bahwa skeptisisme, dorongan untuk menggali lebih dalam dan berusaha untuk lebih baik memvalidasi data, adalah bagian penting dari proses ilmiah.

"Tapi perubahan iklim penolakan bukan tentang skeptisisme ilmiah," katanya.

Dampak yang lebih luas Menyangkal perubahan iklim ragu adalah tujuan utama dari situs Green kontribusi untuk disebut skepticalscience.com. Website ini dikelola oleh penulis utama studi baru, John Cook dari University of Queensland di Australia. Dia mengatakan studi konsensus telah membantu mengubah dialog politik sekitar perubahan iklim.

"Kemajuan yang dibuat pada Konferensi PBB Perubahan Iklim (COP21) di Paris akhir tahun lalu menunjukkan bahwa negara-negara yang sekarang baik dan benar-benar di balik konsensus ilmiah, juga," kata Masak. 

Co-penulis Naomi Oreskes dari Harvard University awalnya dikejar Data konsensus tentang perubahan iklim pada tahun 2004 dan co-menulis Merchants of Doubt, yang berubah menjadi sebuah film dokumenter pada tahun 2014. Dia mengatakan bahwa karya terbaru ini menempatkan temuan dalam konteks yang lebih luas dari penelitian lain .

"Dengan mengumpulkan dan menganalisa semua penelitian ini - pada dasarnya meta-studi meta-studi - kami telah mendirikan gambaran yang konsisten dengan tingkat tinggi perjanjian ilmiah di kalangan ahli iklim," katanya. Dan di antara para ilmuwan iklim, ada sedikit keraguan. Ada konsensus tentang konsensus.

Sumber : https://www.sciencedaily.com/releases/2016/04/160412211610.htm
(Diterjemahkan dengan pengubahan seperlunya)

1 komentar:

  1. bumi kita udah hancur gan.. kita sendiri yang memulainya.. kesadaran untuk menyelamatkan bumi hanya dimiliki oleh minimnya pemikiran manusia . aaah sudahlah

    nice gan

    BalasHapus

* Pembaca yang baik selalu meninggalkan komentar yang relevan dengan isi artikel
* Berikan tanda centang pada "beri tahu saya" untuk mendapat notif balasan
Terima kasih sudah mampir, ditunggu kunjungan berikutnya !

Diberdayakan oleh Blogger.